Isnin, 1 Jun 2015

BELAJAR MEMBACA DAN MEMAHAMI

KISAH malam tadi, kami berbincang tentang takah-takah pemahaman terhadap buku. Mengapa saya berasa lebih tersentuh, lebih terdidik pada pembacaan yang kini berbanding dengan pembacaan pada dua tahun lalu. Pembacaan pada buku yang sama, pada masa yang berbeza menghasilkan pemahaman yang juga berbeza. Apakah kerana ada lapis-lapis tersembunyi dalam bahan sumber yang sama? Atau subjektiviti dan relativiti makna teks yang menimbulkan kepelbagaian pemahaman dan sering berubah?

Hakikatnya, makna teks yang membincangkan hakikat kebenaran tidak pernah berubah. Yang berubah ialah tahap pemahaman kita, yang dimatangkan dengan ilmu dan pengalaman. Jika sebelum ini kita tidak faham atau kurang faham, bukan kerana teks itu yang sulit kerana dibumbui lapis-lapis makna tersembunyi, kerana hakikat bahasa kepada insan adalah untuk menyampaikan makna dengan tepat sekali gus memberi kefahaman kepada hati yang menerima untuk bertindak bijak dan adil, lantas mendorong pada peri laku yang terbaik untuk kehidupan di dunia dan akhirat. 


Apabila berhadapan kesukaran untuk memahami makna teks pada pembacaan yang pertama, bersabarlah. Ambil masa untuk mematangkan diri, menambah pengalaman semoga bertambah nanti tahap kefahaman. Buku yang dibaca tanpa faham jangan terus ditinggalkan, baca kembali pada masa lain. Bukankah kisah kegagalan Ibnu Sina memahami teks Metaphysics nukilan Aristotles setelah 40 kali pembacaan memberi iktibar supaya pencinta ilmu tidak lelah untuk terus berusaha memahami ilmu? Begitulah iktibar yang disampaikan kepada kita menerusi rantaian khabar yang benar.

Semoga Allah membuka pintu hati kita untuk membaca dan memahami dengan lebih mudah.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan