Ahad, 3 Mei 2015

MENGENAL MAKNA

SAYA membiarkan komen balas terakhir oleh sahabat ini tanpa jawab. Saya memandang komennya, tidak pasti jawapan untuk diberi. Ketika itu, pembacaan saya pada buku Ma'na Kebahagiaan dan Pengalamannya dalam Islam karangan Prof. Syed Muhammad Naquib Al-Attas berbaki beberapa helai sahaja untuk ditamatkan. Dalam waktu itu juga, saya berasa terlalu mengantuk, waktu berubah pada jam 1 pagi. Saya gagal menahan mata, berasa terganggu untuk meneruskan pembacaan, lalu saya katakan pada diri, "Biar aku tidur sekejap, nanti bangun dan habiskan bacaan". Saya tidur dengan ingatan tentang komen balas sahabat, mengapa perlu tahu tentang gelap untuk kenal terang, dan isi-isi daripada buku yang telah saya lewati.


Apabila bangun pada jam 2, saya menyambung bacaan dan sampai pada nota penterjemah buku ini iaitu Prof. Zainy Uthman:

Mengenal lawan pada sesuatu adalah satu kaedah akliah untuk memudahkan faham menerima sesuatu yang sukar untuk ditanggap oleh daya khayal. Dengan memperikan segala sifat pada lawan sesuatu itu, maka akal akan lebih hampir kepada menerima faham akan suatu ta'rif haddi terhadap sesuatu yang ditinjaunya itu. Kaedah ini digunakan dalam menyatakan iman dengan menyatakan lawannya iaitu kufur yang dikenali dengan pelbagai cabangnya yang lain seperti berbuat shirik, zindik, ilhad dan sebagainya (2002:44).

Inilah jawapannya maka saya menjawab komentar sahabat "Seperti kenal neraka untuk kenal syurga. Kenal shaqawah untuk kenal saadah."

Tidak terhenti setakat itu, soal ini terus berlegar di fikiran saya dan dalam konteks bidang saya iaitu kesusasteraan. Saya teringat pada perakuan seorang sarjana sastera yang mempertahankan novel Tivi sebagai karya sufi. Bagi yang telah membaca novel nukilan Shahnon Ahmad, tentu ingat benar plot novel nipis tersebut. Jujur pada hati, apakah pembaca berasa sekurang-kurangnya melewati daerah sufi atau digigit keberahian dek unsur-unsur sensasi dan erotik yang melatarinya. Saya teringat juga pada jawapan Shahnon Ahmad bahawa apa yang ditulis itu iaitu memaparkan kejahatan demi kejahatan (disebut sebagai juzuk azab) dikatakannya menepati al-Quran juga yang memaparkan kisah-kisah tentang neraka untuk manusia mengambil iktibar. Dari satu segi, Shahnon betul tetapi tindakannya meniadakan perihal kebaikan untuk menyeimbangi kejahatan itu membawa kepada tiadanya penilaian moral (poetic judgement) dan mengundang kekaburan moral (moral ambiguity). Oleh itu, bagaimana boleh dikatakan karya itu sebagai karya sufi?

Begitulah lintasan-lintasan di fikiran saya seusai membaca buku itu. Maknanya tentang kebahagiaan menurut Islam, tetapi telah mendorong saya untuk berfikir dalam konteks yang pelbagai. Mengapa jadi demikian? Pada saya, inilah tanda-tanda universalnya ilmu Islam. Tetapi, lebih tepat lagi ialah komen Prof. Zainy Uthman ini, "
Now your thinking starts. That is how that book captivates the readers. It makes them think. That's the mark of a good book."
 
"Jadi orang, berfikirlah dengan betul", dialog ini diujarkan oleh watak Dadu (lakonan Shiro) dalam filem Ustaz, Mu Tunggu Aku Datang! yang saya tonton petang tadi, dan saya pilih untuk tugasan bagi subjek filem yang saya ikuti. Dialog itu, diujarkan dengan bersahaja dalam situasi yang lucu melibatkan dua watak pemuda yang insaf, bertaubat dan mahu kembali ke jalan Allah, tetapi amat bermakna bagi saya.

Jadi orang, berfikirlah dengan betul.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan