Ahad, 27 Oktober 2013

HUJAN

HUJAN lebat petang ini mengundang ingatan saya kepada beberapa kenangan. Kenangan maksudnya sesuatu yang telah berlalu. Boleh jadi berulang kembali, atau sebaliknya. 

Pertama, hujan petang ini mengingatkan saya kepada Sabtu 19 Mei 2012. Pada hari itu, hujan turun selepas Zohor dan lebatnya seperti hujan tadi sedangkan sebelum itu cuaca amat panas. Itulah kata orang Melayu, panas yang diharapkan sampai ke petang; hujan turun di tengah hari. Hujan hanya reda pada sekitar jam enam petang. Begitupun, rintik hujan belum surut. Saya agak khuatir kalau liang lahad untuk emak dipenuhi air. Walau bagaimanapun, segalanya terjadi dengan izin Allah SWT. Urusan pengebumian jenazah emak berjalan dengan sangat lancar. Liang lahad tidak ditenggelami air dan urusan selesai sebelum azan Maghrib berkumandang. Hujan lebat itu hanya beri masa lebih untuk saya melihat wajah emak sebelum ditutup sepenuhnya dengan kain kafan, untuk saya kucup dahi dan telapak kakinya berkali-kali untuk waktu yang terakhir. Yang tidak akan dapat saya lakukan lagi kepadanya, melainkan jika saya dapat kembali bersamanya di satu masa indah dengan izin-Nya nanti. Ketika itu, bukan kerana 'melihat syurga' maka saya mengucup telapak kaki emak, perbuatan yang tidak pernah saya lakukan. Akan tetapi kerana mulianya emak pada saya sedangkan saya penuh dengan segala kekurangan sebagai anaknya. Kucupan itu tanda tinggi dan mulianya emak atas kesabaran dan keredaannya mengharungi segala ujian Allah, kekuatannya yang belum dapat saya warisi sepenuhnya.

Dengan ingatan yang kuat itu, saya terlihat kain mandi jenazah emak ketika melipat kain. Pada mulanya, kain mandi jenazah emak ini tidak saya cuci. Saya hanya jemur sehingga kering, ada bau emak padanya setiap kali saya mengucupnya. Bagi saya ada nilai sentimental pada kain itu untuk saya jaga baik-baik kenangan bersamanya. Akan tetapi, beberapa orang tua yang bertanya tentang kain jenazah dan apabila saya maklumkan perbuatan saya itu, mereka melarang keras saya meneruskannya tanpa menjelaskan sebabnya. Saya tidak tahu kenapa saya tidak boleh biarkan kain itu tanpa dicuci. Mereka sungguh-sungguh menasihati saya agar membasuh kain itu kalau mahu terus disimpan. Setelah didesak dan ditanya sama ada saya sudah melakukannya seperti yang mereka suruh, akhirnya saya turutkan saja. 

Hujan ini membangkitkan ingatan saya yang sentiasa basah untuk 19 Mei 2012. Saya capai kotak berisi barang-barang emak. Cermin matanya, kad janji temu rawatan di Hospital Selayang, dompet dan Al Quran lama kesayangan emak yang emak guna sepanjang hayat emak, hinggalah beberapa jam sebelum emak ditidurkan pada 14 Mei 2012. Semuanya masih tersimpan. Sepasang pakaian terakhir yang emak pakai juga tidak saya cuci. Masih ada bau emak padanya, dan akan saya kucup dan hidu bau pakaian itu setiap kali saya merinduinya.

Saya juga teringat tentang doa saya kepada Allah agar disembuhkan dan disedarkan emak yang ditidurkan itu. Saya berdoa agar emak sembuh agar saya mendapat peluang kedua untuk memperbaiki diri sebagai anak, lebih memahami dirinya dan menunaikan segala hajat emak. Pada hari keempat, saya terfikir apakah doa itu baik untuk emak? Apakah keinginan saya terhadap peluang kedua itu baik untuk emak, atau hanya untuk saya? Tahulah saya betapa tamaknya saya sedangkan saya tidak tahu mana yang terbaik untuk emak. Atas kesedaran itu saya mengubah arah doa. Bermohon agar Allah akan beri yang terbaik untuk emak. Jika kehidupan itu baik untuk emak, berilah kehidupan yang baik untuk emak. Jika kematian itu baik untuk emak, berilah kematian yang baik untuk emak. Takdir Allah sentiasa mengatasi tadbir manusia.  Yang terbaik untuk kita, belum tentu terbaik untuk yang kita sayang.

Pengalaman ini membuatkan saya sedar betapa tidak mudah melupakan insan yang begitu ikhlas istimewa di hati kita. Pedih dan sakitnya hanya kita yang tahu. Hanya masa yang dapat memberi sedikit penawar, untuk membiasakan diri tanpa mereka.

Yang ditinggalkan atau yang meninggalkan. Yang dilepaskan atau yang melepaskan; hakikat pedih yang perlu dilalui boleh jadi sama. Hanya yang berjiwa besar saja dapat melaluinya tanpa rebah.

Hujan ini juga menguatkan ingatan saya pada seorang teman yang pernah saya kenal, yang begitu menghargai suara hujan. Jika dia menghargai melodi rintik hujan, saya pula menyukai bau hujan dan rumput yang basah dengan hujan rahmat Allah SWT

Tidak ada sesuatu yang tidak ada makna; cuma kecil atau besar makna itu, bergantung pada keistimewaannya kepada hati yang kita miliki.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan