Sabtu, 29 Jun 2013

JATI SAYANG

PAGI semalam, semasa saya meninggalkan rumah, saya sempat membelai Jati. Jati ceria dan aktif seperti biasa. Akan tetapi, pada petangnya saya dapati Jati menjadi sangat pendiam, tidak mahu makan, tubuhnya begitu panas dan kakinya agak capek. Sebagai kucing yang sangat aktif dan riang, sedikit perubahan padanya saja sudah memberitahu saya dengan jelas tahap kesihatan. Tubuhnya makin kurus. Kucing kalau seharian sakit dan tidak makan, memang tidak perlu masa panjang untuk menjadi kurus dan cengkung. Puas saya memujuk Jati agar menjamah makanan kegemarannya, tetapi Jati memilih untuk berdegil. Saya sangka, kaki Jati digigit Mama Kancil atau terkehel maka kaki kanannya itu saya sapu dengan minyak gamat dan balut dengan kain.

Pagi ini, bahang tubuh Jati masih kuat. Jati dibawa ke Hospital Veterinar Gasing di Petaling Jaya. Mama Jie Jie juga dibawa untuk diberi suntikan vaksin. Sepanjang perjalanan, Jati memilih diam di pangkuan. Dr. Tan yang melihat Jati dalam dakapan saya menyangka Jati pengsan seperti beberapa minggu lalu. Pemeriksaan yang dilakukan kepada Jati, dengan beberapa maklumat daripada saya mengesahkan jati dijangkiti virus selesema. Dalam pos sebelum ini ada saya maklumkan bahawa virus selesema yang menjangkiti kucing tidak seperti manusia. Pada kucing, virus selesema boleh menyerang sama ada bahagian mata, hidung atau kaki. Dalam kes Jati, jelas virus menyerang kaki Jati, membuatkan keradangan pada sendi sekali gus menyukarkan pergerakan Lanang Jati. Saya tepuk dahi! Saya sendiri menulis maklumat itu di sini, tetapi saya sendiri lupa. Jati tinggal di dalam sangkar yang sama dengan Mama Kancil, yang diserang selesema tetapi pada bahagian mata. 

Bagi meredakan sakit Jati, Dr. Tan memberi suntikan antibiotik dan tahan sakit. Jati diberi bekalan ubat demam dan selesema yang perlu dihabiskan selama seminggu. Ketika sampai di rumah, Jati terus makan biskut Mama Kancil yang berbaki. Lapar sungguh dia. Jalannya juga semakin stabil cuma panas badan masih bersisa. Yang saya sedar, Jati mahu berada di atas tempat yang beralas. Ketika saya solat, Jati datang lalu duduk di atas sejadah. Semoga buah hati saya ini akan sihat dan sembuh segera. Sakit Jati, sakit juga saya rasa.

Beralih kepada kisah Mama Jie Jie. Seperti yang saya katakan, Mama Jie Jie saya bawa untuk diberi suntikan vaksin. Akan tetapi Dr. Tan enggan melakukannya memandangkan kesihatan Mama Jie Jie yang berdasarkan pemeriksaannya tidak stabil. Ketika Dr. Tan membuka mulutnya, kelihatan ulser yang banyak pada lidah Mama Jie Jie. Dr. Tan juga menunjukkan saya lubang yang terdapat pada mata Mama Jie Jie. Saya maklumkan kepada Dr. Tan, Mama Jie Jie itu kucing jalanan yang sudah tiga bulan saya jaga kerana saya simpati untuk biarkan dia yang semakin uzur hidup di jalanan. Jadi saya sekadar beri makan, minum dan beri kediaman yang bersih untuknya. Dr. Tan juga menyentuh tentang selesema Mama Jie Jie. Saya maklumkan Dr.Tan bahawa sebelum saya ambil Mama Jie Jie lagi, dia memang begitu. Ada beberapa kali saya beri ubat selesema tetapi keadaanya masih sama. Kemudian. Dr. Tan memeriksa tubuh Mama Jie Jie lalu mengesahkan keadaan badan Mama Jie Jie yang kering. Bagaimana mahu tahu kucing anda kekurangan air dalam badan? Caranya dengan menarik kulit belakang tubuh. Jika lambat dia turun semula, maka itu menandakan kucing kekurangan air dalam badan. Begitu juga sebaliknya.

Dengan usia Mama Jie Jie yang pada perkiraan saya berusia lapan tahun dan simptom-simptom tadi, Dr. Tan menyarankan agar pemeriksaan darah dibuat untuk memastikan penyakit Mama Jie Jie. Saya maklumkan Dr. Tan yang Mama Jie Jie sangat kuat minum air, air kencingnya sangat banyak dan berbau aneh. Dengan itu, doktor mengesyaki sama ada Mama Jie Jie menghidap diabetes atau masalah buah pinggang. Darah Mama Jie Jie diambil untuk diuji kaji. Esok, Dr. Tan akan memberikan keputusannya. Saya percaya, Mama Jie Jie ada masalah buah pingang. Sama dengan Boboy saya yang mati pada usia 16 tahun, Februari tahun ini. Dengan jawapan esok, saya akan menjaga Mama Jie Jie semampunya, dan memastikan dia akan ditanam dengan penuh hormat apabila masanya sudah tiba.
Kegembiraan bagi penjaga kucing apabila melihat kucingnya makan dengan berselera selepas sakit. Kegemaran bagi penjaga kucing apabila melihat kucing-kucingnya berebut untuk makan. Kesedihan bagi penjaga kucing apabila melihat kesakitan yang ditanggung kucingnya.

Meow meow

Tiada ulasan:

Catat Ulasan