Selasa, 18 Jun 2013

JADILAH MANUSIA


AKHBAR The Star semalam melaporkan seekor anak anjing yang dipukul dengan batang PVC kerana memecahkan mangkuk milik tuannya, penjual Bak Kut Teh. Anak anjing itu juga diikat dengan rantai yang pendek secara ketat di dalam kedai. Anak anjing itu diselamatkan setelah badan NGO menerima aduan tentang penderitaan yang dialaminya oleh beberapa insan.  Ketika ditanya pihak NGO sebab pemilik anjing itu memukul anak anjing tidak berakal itu, katanya sebagai pengajaran kepada anak anjing itu agar lebih berkelakuan baik. Sekiranya kes ini berlaku di Amerika Syarikat, sudah tentu pemilik kedai itu akan didakwa oleh Police Animal, diberi hukuman yang setimpal. 

Wakil NGO membalas kenyataan pemilik itu dengan "Would you train a child by beating he or she continuously simply because he or she answered nature's will."

Kata-kata wakil NGO itu mengingatkan saya pada kisah yang disampaikan Profesor Syed Muhammad Naquib Al-Attas sebagai penutup Kuliah Malam Sabtu beliau yang terakhir untuk semester ini di Dewan Utama, Menara Razak UTM, Jalan Semarak. Profesor menyampaikan kisah seorang sufi dengan seekor kucing yang didakwa oleh pemiliknya sebagai 'kucing yang terdidik". Pemilik kucing itu berbangga bahawa kucing yang dimilikinya itu tidak seperti kucing lain. Keistimewaan dan kehebatan kucing itu terletak pada kemampuannya berkelakuan sopan ketika berada di meja makan. Kebanyakan tetamu yang dijemput  untuk memperlihatkan kesantunan kucingnya ketika berada di meja, memang memperakui dan mengagumi kesantunan kucing terdidik itu. Kisah kucing terdidik itu sampai kepada pengetahuan seorang sufi. 

Sufi tersebut enggan mempercayai dakwaan pemilik itu bahawa kucingnya ialah kucing yang terdidik malah, mampu dididik. Bagi membuktikan dakwaan itu pada mata sufi, pemilik kucing menjemput sufi dan beberapa tetamu lain untuk makan malam bersama kucing itu. Pada mulanya, kucing itu memperlihatkan peri laku kebiasaannya yang memang sangat bersantun ketika makan. Bagi menguji kebenaran dakwaan pemilik bahawa kucing mampu dididik, sufi mengeluarkan seekor tikus. Dengan melihat saja tikus itu, kucing lantas memperlihatkan sikapnya yang sebenar dengan menghuru-harakan keadaan di meja makan gara-gara ingin menangkap tikus sufi. Eksperimen yang dijalankan sufi membuktikan hakikat naluri semula jadi atau fitrah kucing itu adalah perkara yang mustahil untuk diubah (dididk) kerana memang begitulah tabiat alam kucing yang sebenarnya. Haiwan ialah makhluk tidak berakal. Berbeza dengan manusia yang dengan kehadiran dan kemampuan akal maka manusia boleh dididik dan sedia terpandu untuk menentukan antara yang benar dengan salah. Apatah lagi dengan fitrah manusia yang pada hakikatnya cenderung kepada kebaikan.

Kepada manusia, jadilah manusia yang berakal dan berlakukah seperti yang sepatutnya. Jika tidak, haiwan yang tidak berakal itu jauh lebih baik daripada manusia yang berakal tetapi berlaku seperti tidak berakal.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan