Jumaat, 21 Jun 2013

INSAN JANGAN KALAH

SETIAP kali berasa sukar dalam menghadapi sesuatu perkara, saya akan ingat dua kenyataan. Pertamanya seperti yang sedia diketahui, Surah Al Insyirah mengulang sebut tentang setiap kesusahan akan hadir bersama-samanya kemudahan. Allah SWT mahu kita bersabar. Sesungguhnya Allah SWT bersama-sama mereka yang sabar. Juga sesungguhnya kejayaan milik orang yang sabar.

Kedua, saya akan ingat petikan ayat ini : "All things excellent are difficult as 'they are rare'." Allah SWT akan memberi jalan kepada setiap kerja hamba-Nya yang berusaha. Setiap kesusahan yang disambut dengan ikhlas dan usaha akan membuahkan hasil. Saya berhadapan dengan kesulitan untuk berdepan dengan satu penulisan. Kesulitan yang belum pernah saya lalui ini berusaha mencuit rasa saya agar lelah dan berputus asa, mengajak saya untuk lupa bahawa sesuatu yang berharga tidak pernah terdedah dan dapat dicapai dengan mudah. Akan tetapi, renungan saya membawa pada kesedaran bahawa kesulitan itu tidak lain hadir sebagai ujian kepada saya daripada Allah SWT. Sama ada saya mahu tunduk pada kesulitan atau sebaliknya, terpulang kepada tahap kesedaran saya sebagai seorang insan yang mempunyai panduan.


Pernah pada satu masa ketika saya masih kecil, emak menyuruh saya menghuraikan simpulan tali yang berserabut. Suruhan itu bukanlah sesuatu yang saya suka kerana pada fikir saya terbayang sukarnya untuk menghuraikan tali yang bersimpul. Akan tetapi, emak dengan tegas mengatakan "Kita yang buat benda itu jadi mudah atau susah." Ya, segalanya berbalik pada perspektif kita terhadap sesuatu ujian/cabaran. Jika ujian disambut dengan baik maka akan ada aneka jalan untuk ujian itu ditangani. Sekiranya sambutan terhadap sesuatu cabaran itu bersifat dingin, tidak mustahil seribu alasan kita ada untuk kalah kepadanya. 

Ketika kita sudah muktamad memilih satu jalan yang indah, tiba-tiba di pertengahan jalan ada duri yang menghalang, maka bukankah lebih baik sekiranya duri itu diusahakan untuk dialihkan terlebih dahulu, daripada terus berpatah arah gara-gara enggan terluka walau sedikit? Bukankah satu kerugian sekiranya dengan pilihan berpatah arah membuatkan kita terlepas sesuatu yang lebih damai dan mententeramkan jiwa? Percaya, setiap perjalanan - menanti di hujunganya kemanisan yang tidak terungkap. Ingat, pelangi nan indah itu jarang sekali muncul. Hadirnya yang sesekali itu juga atas gabungan sinar matahari dan hujan yang turun. Tanpa matahari dan hujan, pelangi tidak kelihatan.


Yang indah tidak mudah. Insan jangan kalah.
Menyerah itu pasrah. Tawakal itu usaha.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan