Jumaat, 10 Mei 2013

PERGILAH QASEH

ANTARA yang sukar dalam kehidupan adalah untuk membiasakan diri menjalani kehidupan selepas kematian seseorang yang kita sayang.

Qaseh, 'pergi' jua pada jam 12:05 pagi tadi. Qaseh, mengukuhkan lagi pemahaman tawakal kepada saya iaitu berusaha selagi belum tahu keputusan di hujungnya. Berusaha dan terus berdoa kepada Yang Maha Menentukan segalanya. 

Qaseh berpenyakit sawan. Ini saya kenal pasti pada hari kedua Qaseh saya jaga. Beberapa hari lalu, Qaseh dijangkiti batuk dan selesema. Semalam petang, pada jam 6:05 minit saya bawa Qaseh ke Klinik Pet First di Kepong menaiki skuter saya. Qaseh duduk diam di dalam beg silang sambil memandang ke arah saya dengan mulut terbuka (bernafas guna mulut). Pandangannya seolah-olah memberitahu saya bahawa dia sakit dan mahu dibantu. Pandangan yang sungguh memilukan. Pandangan berisi kesakitan.

Qaseh dibawa ke sana untuk diberi bekalan oksigen memandangkan keadaan Qaseh yang sukar bernafas. Malah, sehari sebelum itu, ketika keadaan Qaseh tidak terlalu teruk, Qaseh juga saya bawa ke klinik yang sama untuk rawatan selesemanya.  Namun, saya sungguh tidak berpuas hati dengan usaha doktor di sana, petang semalam. Saya bercadang untuk membawa Qaseh ke Hospital Veterinar Gasing di Petaling Jaya pagi ini, tetapi ajalnya datang terlebih dahulu awal pagi tadi. Terasa, kemampuan saya terbatas hanya pada takah itu, usaha saya tidak boleh mengatasi tadbir Maha Esa. 

Masih segar di pandangan saya, melihat wajah Qaseh riang berlari, bermain dan bermanja. Masih jelas juga di pandangan saya, wajah Qaseh ketika pertama kali saya mengambilnya, pada malam Jumaat beberapa minggu lalu. Ketika itu Qaseh masih belum 'terangkat' telinganya, pandangannya juga masih belum jelas dengan usia empat minggu ketika itu. Qaseh menjerit berhampiran sebatang longkang.
Yang paling terasa kehilangannya, tentulah mama angkatnya, Kancil yang kehilangan anak angkatnya, buat kali kedua. Sebelum Qaseh saya kebumikan, saya tunjukkan Mama Kancil kepada Qaseh. Mama Kancil sempat menjilat tubuh Qaseh dan duduk di depan raga yang ditempati Qaseh beberapa ketika.

Hampir tiga minggu berkongsi hidup dengan Qaseh ialah detik-detik yang membahagiakan dalam meraikan satu nyawa yang berjuang untuk
hidup. Ketika melihat keadaan Qaseh semakin tenat, saya berdoa kepada Allah, sekiranya kehidupan itu baik untuk Qaseh, maka sembuhkanlah Qaseh dan berilah kehidupan yang terbaik buat Qaseh. Saya terima Qaseh sebagai amanah dan akan menjaga Qaseh dengan sebaik-baiknya. Sekiranya kematian itu yang baik buat Qaseh, berikanlah kematian yang terbaik buat Qaseh, dan permudahkanlah urusan itu.
Qaseh selamat dikebumikan bersebelahan pusara Wira pada jam 12:15 pagi. Semoga Qaseh tahu kewujudannya amat dihargai. Terima kasih, kerana hadir dalam hidup saya walaupun sementara - tetapi sayang dan hormat saya pada Qaseh akan kekal dalam ingatan dan pengalaman.

Al Fatihah

Tiada ulasan:

Catat Ulasan