Selasa, 28 Mei 2013

ONE HAPPY FAMILY AT HOME

SABTU lalu, sekitar jam 6:50 petang, ketika memberi makan kucing lorong, saya menyedari ada sepasang mata yang memandang saya secara curi. Dengan ekor mata, saya melihat dia dalam keadaan pura-pura seolah-olah dia selamat daripada pandangan saya. Barangkali, nalurinya menyedari bahawa saya sudah mula terasa akan kehadirannya di situ. Saya terus melihat lagi dengan ekor mata. Tubuhnya yang kecil berusaha disembunyikan di celah-celah rumput sederhana panjang. Saya melangkah perlahan-lahan agar dia tidak sedar akan niat saya terhadapnya.

Apabila saya dan dia semakin dekat, tangan kanan saya segera memegang leher kecilnya. Anak kucing berusia dua bulan itu berjaya saya tangkap. Seketika dia meronta. Menggigit tangan saya dengan gigi-gigi kecilnya yang runcing dan tajam. Wajahnya sangat persis dengan Qaseh. Tahulah saya bahawa dia ialah saudara kandung kepada Qaseh yang pergi tiga minggu lalu. Apatah lagi, dia juga saya temui di tempat yang tidak jauh saya temui Qaseh dahulu. Bezanya, Qaseh saya temui pada malam Jumaat sedangkan anak kecil ini saya temui pada petang Sabtu. Saya juga mula tahu dan pasti akan ibu kepada Qaseh dan anak kecil ini. Saya memanggil ibunya sebagai Melur. Kucing jalanan berusia satu tahun yang terlalu muda untuk bunting dan melahirkan.

Dia, saya namakan sebagai Lanang Jati. Nama pendeknya, Jati. Dengan nama itu, saya berharap Jati akan kuat dan tabah menghadapi segala dugaan yang akan menimpa dirinya selaku makhluk ciptaan Allah SWT, yang tanpa akal tetapi ada naluri. Saya mengambil Jati atas rasa simpati. Dalam keadaan cuaca yang tidak tentu, saya khuatir Jati akan jatuh ke dalam longkang ketika Melur meninggalkan Jati untuk mencari makan.

Pada hari pertama di rumah, Jati nampak sihat. Cuma, agak menyedihkan apabila melihat 'paw' Jati yang mengelupas. Barangkali kerana memijak simen yang panas, yang memang mudah melecurkan tapak halus anak kucing. Jati, seperti Qaseh, Jati 1, Wira dan Wira 2 (ditemui seminggu selepas Qaseh tetapi mati pada hari ketiga ditemui kerana cacing yang terlalu banyak di dalam perut) ditempatkan bersama-sama Mama Kancil. 

Lanang Jati
Pada hari kedua, Jati nampak agak lemah. Tubuhnya lesu. Nampak sungguh tidak berdaya. Melihat perutnya yang kembung seperti belon, saya menjangkakan kelesuan Jati disebabkan masalah cacing. Masalah yang biasa bagi anak kucing jalanan, terjadi kesan pemakanan tidak tentu bersih yang diterima daripada air susu ibunya yang juga kucing jalanan. Saya memberi ubat cacing Qaseh yang masih tersimpan.

Jati menjadi semakin lemah. Tidak mahu makan dan minum. Saya biarkan dia berehat, tidur selama dua jam. Sepanjang itu, perut Jati sangat laju bergerak. Keadaan Jati yang lemah seolah-olah Jati akan pergi seperti yang lain. Akan tetapi, setelah dua jam - Jati mengeluarkan najisnya yang dipenuhi cacing. Sesetengahnya tidak keluar penuh, maka perlu saya tarik daripada duburnya. Untuk beberapa kali, Jati muntah dan asyik membuang air besar. Setiap kali itu, cacing panjang berwarna putih dan sangat halus akan keluar. 

Cacing yang keluar menerusi najis Jati
Alhamdulillah, petang semalam Jati tidak lagi muntah dan najisnya juga sudah bebas cacing. Saya amat gembira. Seperti anak manusia, tahap kesihatan anak kucing juga boleh dikesan antaranya melalui warna dan bentuk najis yang dikeluarkan. Jati nampak riang dan menunjukkan perubahan yang positif. Jati mula berminat untuk makan. 

Jati mempunyai rangka yang besar. Akan tetapi, tubuhnya sangat kurus. Yang memperlihatkan Jati seolah-olah anak kucing yang besar ialah bulunya yang lebat. Tidak seperti Qaseh, Jati bebas daripada penyakit sawan. Saya berdoa agar Lanang Jati akan sihat dan membesar dengan baik.

Oh, berkenaan budak-budak debab berempat, mereka juga sihat. Semuanya sudah terbuka mata. Fizikal mereka menyamai malah lebih besar daripada Jati sedangkan mereka baru berusia sebulan. Nampaknya, saya perlu berusaha untuk membeli sangkar (kondominum) yang besar untuk mereka, sesuai dengan fizikal mereka yang akan membesar dua kali ganda berbanding kucing tempatan biasa. Saya juga sudah memberi mereka nama. Yang berwarna hitam di hidung itu diberi nama Wira. Kak Long pula diberi nama Qaseh. Manakala dua lagi masing-masing dipanggil Putra dan Waja.

Bukan nama kereta nasional yang memberi inspirasi kepada saya untuk beri mereka nama-nama itu. Akan tetapi, semangat nama-nama itulah yang menjadi asbab nama itu saya beri kepada mereka. Semoga mereka kuat seperti Qaseh dan Wira menerima ujian hidup.

Lanang Jati. Agak serabai bulunya

Sekarang, saya ada 13 ekor kucing belum termasuk budak debab dan Manis. Daripada 13 ekor itu, hanya seekor sahaja kucing yang memang lahir daripada induk yang saya jaga. Semoga mereka sihat selalu. Amin Ya Rahim

Qaseh, saudara Jati yang telah 'pergi'. Wajah mereka amat persis.

Budak-budak debab. Kini, semuanya sudah buka mata

Ini Putra
Ini Wira. Yang nampak punggung saja itu Waja.
Yang hitam itulah ibu mereka. Namanya Manis. A happy family at home.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan