Khamis, 18 April 2013

SATU MALAM

satu malam
berita menayangkan
wajah
ceria-gembira-bangga
calon-calon pilihan raya
dengan memegang sekeping kertas
dengan ucap keramat syukur berganda
kepada pimpinan yang memberi percaya
manifesto yang dibina, biar semua jelata terima -angguk, setuju, tidak membantah-
kelak mudah urusan mereka

satu malam
berita menayangkan
wajah
penyokong bersorak-sorai
seorang berkata "Tahniah, tahniah"
kedua berkata "Bagus, bagus"
ketiga tidak berkata, sekadar senyum penuh makna
dan calon, menyambut setiap kata dengan faham begitu dalam
bahagian untuk pertama, kedua dan ketiga, tidak akan dilupa;
jika setia selalu kepadanya

malam itu calon yang bangga
pulang ke rumah dengan Perdana V6nya
menemui isteri dan berkata, "Bersiaplah"
isteri langsung mengenyit sebelah mata
"Bersiaplah untuk menjadi  utama," calon berkata penuh megah

malam itu calon yang bangga
tidur lena bermimpi bunga
bunga-bunga kertas pelbagai warna
di dalam mimpi calon berdoa,
biarlah esok seluruh rumahnya, dipenuhi bunga pelbagai warna
tentang jelata, kemudian saja bertingkah
berikan gula-gula, semuanya akan gembira

---

di sebuah rumah tua
seorang jelata mengasah senjata
di hamparan sejadah dia berdoa
biar dia hidup biasa, asalkan hati tidak ternoda
dengan harum bunga pelbagai warna
yang harumnya menjadi gilaan manusia
yang bisanya meracun jiwa manusia
yang selalun menjadi dambaan
pada yang cinta takhta dan harta

seorang jelata yang merdeka jiwa
tidak lagi menunggu calon di gapura rumah
kerana ketahui dia adat pilihan raya;
bising hanya seketika
bertindak cuma sekali sekala

Tiada ulasan:

Catat Ulasan