Ahad, 17 Mac 2013

BETULKAN YANG BIASA, BIASAKAN YANG BETUL

APABILA saya tidak tahu, saya suka bertanya dan paling tidak suka simpan ketidaktahuan itu lama-lama. Beberapa hari lalu, saya mendengar seorang tokoh bahasa menyebut perkataan 'menyebarkan' dengan sebutan e-pepet, bukan e-taling seperti kebiasaan yang saya tahu. Sebutan itu sering bergema ke dalam fikir saya beberapa hari ini, begitu juga perkataan transenden disebut tran[senden]. Mengapa disebut begitu? Pagi ini saya mendapat pengetahuan baharu, mengapa perkataan itu disebut begitu. Menurut Dr. Awang Sariyan, pada awalnya sebutan yang betul bagi perkataan berkenaan adalah dengan sebutan e-pepet. Akan tetapi, lama-kelamaan masyarakat menukar sebutan itu kepada sebutan dengan penggunaan e-taling. Jika kita biasa mendengar sebutan bahasa Melayu golongan yang mahir bahasa Melayu seperti Prof. Dr. Syed Muhammad Naquib Al-Attas, di situ terpancar sebutan bahasa Melayu yang asli dan tepat pada maknanya. Hal ini berlaku sebaliknya kepada sebilangan pengguna bahasa yang hanya tahu menggunakan bahasa tanpa faham makna bahasa yang digunakan. Sebagai contohnya, kata 'sadis' sering dianggap sebagai 'sedih' maka berlakukan pemerkosaan bahasa khususnya dalam karya-karya kreatif yang berusaha memerikan kesedihan sebagai 'kesadisan' yang pada hakikatnya bermaksud 'zalim'. 

Tidak kurang juga lesen kreatif digunakan untuk menggunakan bahasa secara semberono tanpa memikirkan konsep makna bagi setiap kata yang dibawa. Konsep makna yang dimaksudkan di sini ialah faham dan falsafah yang terkandung di sebalik setiap perkataan, khususnya yang berkaitan dengan aspek keagamaan. Sebagai contoh, tidak sedikit puisi yang menggunakan kata-kata berunsur agama bagi menjelaskan emosi harfiah manusia. Umpamanya, seorang penyair menulis "Aku tidak lagi beriman pada cintamu" yang merujuk cinta seorang isteri, walhal dalam konsep Islam, 'iman' bermaksud keyakinan terhadap wujudnya Allah dengan hati, yang dilafazkan dengan kata-kata dan dilaksanakan dengan amalan.

Penyelewengan bahasa berpunca daripada kurangnya ilmu pengguna bahasa terhadap bahasa yang digunakan. Bagi mengatasi gejala ini, setiap pengguna bahasa khususnya penulis sama ada dalam bidang kreatif mahupun ilmiah wajar mengenali dan mengetahui dengan bersungguh-sungguh terhadap bahasa dan peranan bahasa agar pemilihan kata yang dibuat selalu tepat, benar dan padat - sekali gus melancarkan proses dekod dan enkod dalam amalan komunikasi baik bertulis, mahupun lisan.

Satu lagi perkataan yang pernah dibincangkan Dr. Awang Sariyan ialah 'pengantar'. Kenapa kata dasar 'hantar' berubah menjadi 'pengantar'? Menarik bukan untuk dibincangkan soal-soal nahu bahasa ini. Saya teringat, seorang sarjana bukan ahli bahasa pernah berkata, "Tatabahasa BM ini semua orang yang buat. Tak ikut pun tidak apa". Bolekah begitu? Setiap bahasa, ada tatabahasa apatah lagi jika bahasa yang terbina itu berdiri atas konsep-konsep akidah yang menjadi pegangan pengguna bahasa. Hal ini tidak boleh dinafikan kerana al-Quran sendiri ada sistem nahunya.

Betul-betulkan yang biasa. Biasa-biasakan yang betul.

Wallahu'alam.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan