Ahad, 20 Januari 2013

ANTARA FEMINIS DAN CAUVANIS

SAYA terlibat dengan satu perbincangan singkat mengenai novel Aci Patmabi dengan seorang kenalan ketika sesi rehat kuliah pagi semalam. Kenalan itu membuka bicara mengenai novel tersebut. Kata suaminya yang juga pengkritik sastera tersohor, novel itu amat bagus dan wajar dibaca. Saya mengatakan bahawa ada tidak logiknya pada karya itu walaupun karya itu bagus, terutama pada 'nasib' protagonisnya. Kata kenalan itu setelah mendengar hujah itu, "Wardah feminis. Ya, Wardah feminis ..."

Aci Patmabi selesai saya baca ketika novel itu baru dipasarkan, bulan-bulan akhir tahun 2012. Tidak saya nafikan bahawa Azmi Iskandar Merican sebagai penulis mempunyai 'mainan bahasa' yang tersendiri dan dianggap sebagai kekuatan pada penulisannya. Di samping itu, Aci Patmabi tampil sebagai karya yang memperincikan budaya hidup masyarakat Mamak akhir kurun ke-19 hingga awal kurun ke-20. Perincian mengenai budaya pada latar masa itu boleh dianggap baik untuk diketahui oleh pembaca generasi kini, khususnya generasi muda.

Namun demikian, yang menjadi persoalan dan menimbulkan rasa tidak puas hati saya ialah protagonis Aci Patmabi, wanita yang mengagumi dan menjadikan idea Syeikh Al Hadi sebagai benih pemikirannya, telah ditimpa ujian-ujian yang akhirnya membawa kematian. Bagi saya, kematian Patmabi adalah sia-sia. Kenapa? Kerana setelah bersusah payah memperjuangkan idea mengenai bangsa dan Tanah Melayu agar tidak terus kalut dengan kepercayaan karut dan terus membiarkan tanah sendiri jatuh ke tangan bangsa lain, malah setelah mendapat tempat dalam Majlis Mesyuarat Negeri - Patmabi tetap gagal malah dipermainkan oleh masyarakat (dipanggil Jalang Jalan Haitin), suami dan anak-anaknya sendiri.

Minat saya terhadap sejarah memungkinkan saya untuk meminati karya ini namun saya tidak fikir adalah logik untuk diterima akal bahawa sepanjang kehidupan Patmabi yang berisi perjuangan itu berakhir dengan sia-sia. Sia-sia bagi saya kerana suaminya Pakwan terus dengan kekufurannya dan gagal menerima nasihat dan pengorbanan Patmabi sebagai isteri yang baik dan bijak. Gagal bagi saya kerana masyarakat tetap tidak menerima idea Patmabi walau sedikitpun. Gagal kerana tanah dan rumah Patmabi sendiri akhirnya jatuh ke tangan bangsa asing gara-gara khianat anak-anak Patmabi sendiri, walhal Patmabi begitu berjuang agar bangsa Tanah Melayu tidak membiarkan tanah yang ada jatuh ke tangan bangsa asing. Bagi saya, hal ini terlalu zalim terhadap Patmabi itu. Jika dibaca oleh segelintir pihak yang cetek pengetahuannya, tidakkah timbul persoalan akan keadilan Tuhan pada kehidupan Patmabi? Inilah yang saya persoalkan. Bukan isu Patmabi ialah wanita dan penulisnya ialah manusia daripada kumpulan Adam yang menggusarkan saya.

Barangkali, satu perkara kecil yang boleh dilihat sebagai kejayaan Patmabi adalah bersatunya seorang gundik Melayu dengan pegawai Inggeris secara Islam setelah lama bersekedudukan. Akan tetapi, hal itu tetap satu perkara kecil yang tidak boleh bagi saya dianggap sebagai utama kerana paparannya juga terlalu 'kecil' mengalahkan paparan mengenai perjuangan-perjuangan Patmabi sebagai wanita Mamak beragama Islam dalam kebudayaan di Tanah Melayu.

Barangkali ada yang boleh menerima hal berkenaan dengan mengambil latar masa dalam karya itu. Akan tetapi, mengapa pula Al Hadi menerbitkan Faridah Hanum dengan watak utamanya yang berjaya menepis segala kekacauan pemikiran masyarakat masa itu. Kenapa Aci Patmabi yang terhasil pada alaf 21 ini berbeza sekali penyelesaiannya dengan Faridah Hanum yang muncul puluhan tahun lalu? Apakah saya feminis kerana mempersoalkan logik ini seperti yang disifatkan kenalan saya itu? Saya mungkin dianggap cauvanis jika terus mempersoalkan perkara ini seandainya kata feminis itu tidak digunakan. Akan tetapi, saya yakin pandangan saya tetap sama jika watak utama novel Azmi Iskandar Merican itu juga seorang lelaki.

Persoalan sia-sia ini sama seperti yang saya temui apabila selesai menonton telefilem Bahang Neraka lakonan Rahim Razali, Nasha Aziz dan Norman Hakim pada hari yang sama perbincangan mengenai Aci Patmabi.



Bersesuaian dengan judulnya, telefilem itu penuh dengan babak-babak erotik (dari pergerakan dan pertuturan watak Nina) serta cerita yang mengisi perjalanan karya itu sendiri. Pengakhirannya sama dengan yang saya temui dalam Aci Patmabi iaitu, sia-sia. Tidak dinafikan watak Nina ialah cerminan femme fatale yang baik dalam tradisi perfileman Inggeris khususnya genre noir, seperti Matty Walker dalam Body Heat. Nina ditampilkan sebagai wanita yang cerdik memanipulasi lelaki dan keadaan hingga khalayak sendiri bersimpati dengannya, seperti yang dilakukan Matty Walker.

Namun, apa yang ingin disampaikan kepada khalayak khususnya dengan lesen Untuk Tontonan Umum menerusi Bahang Neraka? (judul yang menarik saya untuk menonton telefilem itu, melihat bagaimana 'bahang' itu digambarkan)  Matty Walker tidak sama dengan Nina dalam Bahang Neraka yang Melayu-Islam membunuh suami dan iparnya, kemudian keluar dengan wajah tersenyum dan, TAMAT. Karya-karya Rashid Sibir memang terkenal dengan konsep sedemikian malah sinematografinya sudah memperlihatkan imej Opera Klasik yang klise itu. Akan tetapi, di mana manfaatnya?

Apakah saya feminis atau tetap cauvanis kerana mempersoalkan hal ini? Persoalan mengenai watak wanita yang dimatikan dengan sia-sia dan wanita yang membunuh lelaki pada akhir cerita tanpa langsung diperlihatkan kekesalannya? Di mana 'keadilannya'?

Tiada ulasan:

Catat Ulasan