Ahad, 1 Januari 2012

MALAM INDAH TAHUN BAHARU

"DETIK WAKTU terus berlalu
berhias gelap dan terang
suka dan duka
tangis dan tawa
tergores bagai lukisan"


2012 menjengah sudah. Saya seperti biasa tidak begitu ambil pusing tentang kehadirannya. Bagi saya, setiap kali saya bangun, sepasang mata terbuka, maka itu ialah hari-hari baharu yang cukup saya syukuri. Detik 12:00 pagi 010112 saya mulakan dengan menyambung baca novel Pemenang Hadiah Sako utama, Penyeberang Sempadan. Di luar, saya mendengar kemeriahan jerit-pekik anak muda yang menyambut ria tahun baharu masihi. Apa kegembiraannya? Mengapa gembira? Saya tertanya-tanya apakah mereka arif akan kegembiraan dan kemeriahan yang mereka raikan. Usia semakin bertambah, masa semakin singkat dalam perjalanan menuju takah alam seterusnya. Begitukah?


Melihat percikan bunga api, riuh dentuman mercun dan berita lewat malam saluran Tivi 3, dunia gah meraikannya. Penuh warna-warni. Tepu keindahan di sebalik kos yang bukan sedikit untuk menyambut 'keistimewaan' detik tahun baharu. Namun sayang, segala keindahan, kemeriahan dan keceriaan itu disusuli pula aktiviti-aktiviti 'biasa' untuk keraian-keraian sedemikian. Buletin 1:30 melaporkan beberapa remaja yang ditahan kerana terlibat dalam lumba haram, malah lima remaja memilih kelab dangdut sebagai lokasi terbaik untuk meraikan malam tahun baharu di Sentul.



Lebih menyedihkan, remaja yang menyambut tahun baharu di kelab dangdut itu memaklumkan wartawan betapa ibu dan bapa mereka tahu akan kehadiran mereka di kelab tersebut. Kisah-kisah ini hanyalah secebis kisah daripada aneka cerita di malam tahun baharu. Nah? Inikah yang dinanti-nantikan saban akhir tahun? Inikah yang dibanggakan di sebalik kemeriahan warni percikan bunga api di bumi Malaysia membangun dari Tanah Melayu. Tanah warisan yang berakar tunjang budaya Melayu sarat santun.

Festival, karnival dan konsert yang dianjurkan bagi memeriahkan malam tahun baharu hanyalah satu agenda untuk menyebarluaskan fahaman hedonisme. Hiburan, muzik yang tidak bermanfaat terhadap perkembangan akal dan rohani masyarakat, pesta untuk muda-mudi yang merosakkan generasi pelapis negara menjadi elemen biasa. Seandainya hal ini terus menjadi pokok utama bagi melemahkan belia, saya fikir memang mudah sekali kejayaan itu dicipta.


Tahun baharu lebih meriah, lebih indah, lebih diredai Allah sekiranya dihiasi dengan bunga-bungas syukur dan iltizam untuk memanfaatkan masa yang berbaki dengan mencari seluas ilmu sebagai bekal untuk hidup di dua dunia. Lebih bererti apabila malam tahun baharu dihidupkan dengan mengukuhkan tekad di hati untuk memiliki hari-hari yang lebih baik daripada hari-hari yang sebelumnya.


---


Opick - Rapuh

detik waktu terus berjalan
berhias gelap dan terang
suka dan duka
tangis dan tawa
tergores bagai lukisan

seribu mimpi berjuta sepi
hadir bagai teman sejati
di antara lelahnya jiwa
dalam resah dan air mata
kupersembahkan kepadaMu
yang terindah dalam hidup

meski ku rapuh dalam langkah
kadang tak setia kepadaMu
namun cinta dalam jiwa
hanyalah padaMu
maafkanlah bila hati
tak sempurna mencintaiMu
dalam dadaku harap hanya diriMu yang bertakhta

detik waktu terus berlalu
semua berakhir padaMu

Tiada ulasan:

Catat Ulasan