Sabtu, 24 Disember 2011

KISAH SEEKOR KUCING DAN MANUSIA ANEKA BANGSA

SAYA percaya, sifat kemanusiaan boleh menyatukan insan. Sifat kemanusiaan jika dipratikkan dalam kehidupan dan jiwa manusia dengan baik pasti mampu membuahkan hidup aman damai dan rukun. Saya bukanlah mahu berbicara panjang lebar tentang manusia dan kemanusiaan. Cuma, saya tergerak untuk berkongsi cerita lagi mengenai satu nilai kemanusiaan yang semakin hilang dalam diri makhluk bergelar insan. Nilai kasih sayang. Nilai hormat terhadap haiwan, makhluk ciptaan Allah yang dihadirkan sebagai teman dan ujian buat manusia di bumi ini.

Seumur hidup, saya tidak pernah membaca majalah Mastika. Entah, saya seolah-olah ada elergi yang tinggi hatta untuk menyentuh majalah itu sejak saya kecil. Tengah hari ini, saya ke rumah jiran bernama Kak Ros. Jiran saya yang baik ini mahu emak mengajar dia memasak sambal ikan bilis. Maklumlah, saya sekadar mengikut atas permintaan emak. Ketika itu kami berbual tentang kucing tanpa nama yang pernah saya coretkan dalam entri terdahulu.

"Oh, adik ada baca tak pasal kucing yang kena langgar tu?" tanya Kak Ros sambil memotong bawang kecil.

"Tak ada pula. Akak baca di mana?"

"Di Mastika tu. Ada kisah kucing kena langgar, apa namanya yang lelaki suka kucing tu tolong."

"Papa Hero? Pasal kucing yang kena potong kaki kemudian dia selamatkan tu?"

"Bukan, ini pasal kucing kena buang tengah jalan. Sekejap akak ambil majalah tu."

Saya tidak teragak-agak pula kali ini untuk membuka dan menyelak halaman majalah Mastika. Sebelum tiba pada tulisan Papa Hero, saya sempat membaca catatan seorang penulis lelaki mengenai pengalamannya mengunjungi pusat haiwan DBKL. Penulis itu bercerita mengenai maklumat yang diperoleh. Setiap kucing yang ditemui dan diletakkan di situ akan dimatikan melalui sejenis suntikan sekiranya tidak dituntut oleh sesiapa sebagai kucing angkat. Ops, ini memang satu hal yang saya sangat tidak setuju.

Beberapa hari lalu ketika saya menemui Dr. Prem, beliau turut ada memberitahu saya mengenai hal ini. Kami berbincang perihal segelintir pihak yang suka membeli baka mahal, lebih suka membeli haiwan di kedai dengan harga yang tinggi tetapi lupa akan hak haiwan-haiwan seperti yang disebutkan dalam artikel itu.

Sekiranya ada sesiapa yang mahukan kucing atau anjing sebagai haiwan peliharaan, fikirkanlah nasib haiwan-haiwan seperti anjing dan kucing di SPCA sekiranya tiada insan yang hadir dan membawa pulang mereka, hidup bahagia dipelihara.

Isu yang dibawa oleh penulis artikel dan Papa Hero dalam majalah berkenaan mengingatkan saya pada nasib seekor anak kucing yang berubah atas tindakan waras dan nilai kemanusiaan yang ada dalam jiwa insan. Ketika menjemput Chubby pulang dan sekali gus mengambil kucing tanpa nama dari Hospital Gasing, Petaling Jaya, saya tertarik pada sebuah kotak kecil di atas kaunter pendaftaran. Seorang lelaki tinggi yang saya tidak lihat wajahnya berdiri di situ.
Deria ingin tahu membuatkan saya mendekati kotak itu. Indahnya. Di dalam kota itu ada seekor anak kucing yang masih kecil. Saya jangka, ysia anak kucing itu sekitar tiga minggu. Telinganya pun kelihatan baru 'naik'. Wah, sangat comel.


"You nak ambillah," kata pendaftar berbangsa India yang gempal itu.


"Kenapa?"


"Lelaki ini jumpa di tepi jalan. Dia nak put to sleep this kucing kalau tak ada orang ambil. Dia tak boleh jaga sebab dia nak balik Australia. You ambillah. Kesian ...," rayu dia yang tidak dapat mengambil anak kucing itu kerana tinggal di kawasan apartmen yang melarang pemeliharaan haiwan.

Ops, saya jadi resah. Anak kucing comel itu akan disuntik mati sekiranya tiada orang yang mahu mengambilnya kerana lelaki itu tidak mahu anak kucing itu terbiar di tepi jalan. Ops, saya semakin resah.

Seboleh-bolehnya, saya tidak mahu mengambil anak kucing lagi. Tiada ruang yang cukup buat masa ini. Kekangan ruang untuk mengambil kucing terbiar menjadi antara faktor saya tidak sabar menunggu masa untuk berpindah rumah pada tahun hadapan. Hajat saya, dengan ruang yang lebih luas dapatlah saya membantu haiwan comel ini semampu daya.Berbalik pada cerita, saya segera memanggil Kakak Zahrah. Anak saudara Cikgu Norhana yang turut serta ketika itu. Pada dia saya cuba memujuk agar mengambil anak kucing comel itu. Pada mulanya, Kakak Zahrah enggan kerana baru beberapa minggu lalu dia ada mengambil anak kucing tetapi mati tidak lama selepas itu. Bagi saya, mati secara semula jadi, secara fitrah itu lebih baik.


Cikgu Norhana pula terus bertegas mahu mengambil anak kucing itu. Ketika itu juga datang teman wanita lelaki itu, seorang yang berbangsa Punjabi. Di tangannya ada sebotol susu berharga RM30 yang dibeli dari kedai haiwan di sebelah hospital.

"Please, cik. Ambillah kucing ini. Kasihan, ini saya belikan susu. Kalau saya tinggal sini, saya pasti ambil. Tapi saya mahu pulang esok ke Melbourne. Please, kasihan dia. Ambil ya. Saya pergi beli botol susu dia dulu," ujar wanita manis berambut panjang itu penuh semangat dan rayu.

Dia pergi meninggalkan kami. Pendaftar itu memberikan makanan tin percuma kepada Cikgu Norhana dan kotak kecil yang lebih kemas untuk si kecil itu. Ketika wanita itu tiba dan sudah pasti akan kerelaan Cikgu Norhana dan Kakak Zahrah untuk menjadikan si comel itu kucing mereka, dia melompat kegembiraan. (Anda bayangkan, seorang wanita melompat di tengah awam :P). Ya, dia begitu gembira kerana si comel itu tidak terbiar di tepi jalan dan dia tidak perlu mematikan kucing itu secara tidak fitrah.

Alhamdulillah
. Saya teringin sekali memelihara kucing kecil itu. Sayang dan kasih saya pada makhluk ini tidak berbelah bahagi. Akan tetapi, saya tetap bersyukur kerana si comel mendapat tuan yang baik dan prihatin. Si Comel itu diberi nama Stripe memandangkan warna bulunya yang berbelang. Kalau ikut hati saya, nama Tuah menjadi pilihan. Maka, saya tetap memanggil si comel itu, TUAH. Apa-apa pun, Stripe memang bertuah.
Saya yakin sekiranya Stripe dijaga penuh kasih, diberi perlindungan, susu dan haba yang wajar, dia akan sihat dan hidup cergas sama seperti Panglima Awang yang juga saya ambil seusia Stripe pada tahun 2010 lalu dan kini hidup dan membesar dengan sihat. Awang hidup hanya dengan susu soya sehingga berusia tiga bulan dan sudah boleh makan makanan pejal. Alhamdulillah. Saya tidak lupa keadaan Tuah ketika ralit melihat dalam samar pandangannya perbualan antara kami. Dia menoleh ke kiri dan ke kanan. Sesekali dia mengiau apabila tidak diperhatikan. Sungguh comel.

Lihat kegembiraan wanita Punjabi dan lelaki Kaukasi itu, serta saya? Kami berlainan bangsa dan agama tetapi berkongsi kasih, simpati dan empati yang sama. Nilai yang sama ini telah menyelamatkan si kecil Stripe daripada menjadi mangsa suntikan entah apa nama saintifiknya itu. Alhamdulillah, ini takdir yang indah Allah beri buat kami. Kepada semua yang bergelar manusia, mari kita raikan kasih cinta terhadap haiwan kesayangan Rasulullah SAW ini.


Semoga ada baiknya. Semoga semakin banyak masyarakat yang sedar betapa nilai kemanusiaan terhadap haiwan bukan isu kecil kerana alpa kita pada mereka akan memberi natijah di alam sana. Ingat kisah seorang pelacur yang memberi air kepada seekor anjing kehausan?



Salam kemanusiaan

Manusia dan haiwan berkongsi bumi Tuhan.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan