Jumaat, 19 Ogos 2011

KELUARGA MUSANG DI SEBUAH SEKOLAH

SEDIHNYA, jam 9:00 pagi tadi saya dapat panggilan daripada seorang guru saya Cikgu Julia Juis. Ceritanya ketika perhimpunan pagi tadi, ada satu keluarga musang yang sangat comel bermain di koridor bangunan sekolah aras empat. Ibu musang itu katanya sebesar Abi saya. Dua ekor anak musang itu pula sebesar Teja saya. Ibu musang itu membawa dua ekor anaknya berjalan di atas koridor, bermain-main. Tanpa diduga, salah seekor anak musang itu terjatuh. Semua panik. Anak musang itu tidak bergerak, ada darah keluar dari mulutnya. Cikgu saya mendekati anak musang itu tetapi tidak berani menyentuhnya kerana khuatir liarnya masih ada. Dari aras empat, ibu dan saudara musang itu melihat anak musang yang jatuh itu. Pasti mereka sedih. Pertahanan Awam dihubungi bagi membantu anak musang itu. Sayangnya, anak musang itu terjaga dan dengan longlai melarikan diri. Pertahanan awam gagal menangkap anak musang itu. Saya sedih satunya tentu akan ada komplikasi dalaman anak musang itu. Kedua, sedihnya kalau anak musang itu terpisah daripada ibu dan saudaranya itu. Saya terbayangkan Mimi (ibu/induk) kepada anak-anak kucing saya sekarang yang mati kerana jatuh dari bumbung rumah dan dilanggar kereta. Seharian kematiannya barulah jasadnya ditemui.


Moralnya, jaga anak-anak dengan baik dan bijak. Ibu musang itu tiada akal untuk tahu bahawa bermain di koridor aras empat itu bahaya. Akan tetapi ibu-ibu dan bapa--bapa yang bijak dan berakal perlu tahu cara untuk menjaga rohani dan jasmani anak sebagai anugerah Allah dengan baik. Lihat saban pagi dan petang, berapa banyak ibu/bapa yang alpa mengenakan topi keledar kepada anak-anak sewaktu dihantar ke sekolah sedangkan ibu/bapa pakai pula topi keledar???



Saya tidak lihat kejadian anak musang itu tadi tapi saya dapat mengimaginasikannya dan bersimpati dengan kejadian itu. Doa saya, semoga anak musang itu akan kuat dan sihat, tiada komplikasi dalaman dan dapat pula bersama ibu dan saudaranya semula. amin

Tiada ulasan:

Catat Ulasan