Khamis, 14 Julai 2011

LAYANG-LAYANG TANPA TUAN

JAM 6:30 pagi, saya meninggalkan perkarangan rumah menuju Taman Layang-Layang yang terletak tidak jauh dari Bulatan Batu Caves. Sudah agak lama saya tidak ke sana. Hari masih gelap, saya menunggang seperti biasa. Hanya apabila tiba di lokasi dan usai memparkir motor barulah saya melihat ke langit. Jam di pergelangan tangan menunjukkan pukul 6:50 pagi. Saya lihat, langit di atas masih kelam. Ada tanda, hujan akan turun. Saya berdoa, semoga saya sempat pulang ke rumah tanpa basah.


Saya menggemari suasana di Taman Layang-Layang. Indah dan permai serta luas jika dibandingkan dengan kawasan Empangan Batu yang agak kecil. Namun, jika dikira dari segi nyaman udara, sudah tentulah kawasan Empangan Batu yang jauh dari hiruk-pikuk jalan raya itu lebih nyaman. Udara di sana lebih bersih. Di Taman Layang-Layang, udaranya sudah terkepam dengan bau busuk kawasan pelupusan sampah yang tidak jauh lokasinya. Itulah satu-satunya kekurangan yang dimiliki taman indah ini.


Di pertengahan jalan, saya terasa ada titis di belakang tangan . Oh, saya melihat ke atas. Langit semakin gelita. Perjalanan tetap diteruskan hinggalah hujan lebat menimpa bumi . Tiada tempat untuk berteduh maka saya teruskan juga langkah. Kaki cuba menghayun deras. Pada jarak 10 meter dari kawasan parkiran, saya menemui tempat berteduh. Beberapa saudara pelbagai bangsa juga menumpang teduh di situ.



Saya diam melayan perasaan. Melihat segenap penjuru taman yang basah dek hujan. Merenung bunga teratai di tasik. Jalur halus hujan menjadi sangat menarik pada pandangan saya. Harum rumput yang dibasahi hujan menyamankan rasa. Hampir 20 minit, hujan kembali reda dan saya memulakan langkah semula. Tiba di satu persimpangan, saya mendongak lagi ke langit. Ketika itu saya melihat layang-layang di celah dahan pohon. Menarik sekali saya lihat situasi layang-layang berkenaan. Saya ambil fotonya dan saya rakam dalam minda.



layang-layang di celah pohon tak berbuah
dahulu gah membelah badai pawana
bagai durian di hujung Julai
dia kini kematian arah
tekun menunggu tiba masa
jatuh menyembah bumi Allah

layang-layang menanti ketika
rabak dimamah dingin rasa
kabur dalam pandangan
hilang dalam ingatan

duhai pemilik layang-layang pancawarna
kenapa tegar membiarkannya di sana
setelah puas,
kau menarik talinya

Taman Layang-layang
140711, 8:05 pagi

Tiada ulasan:

Catat Ulasan