Ahad, 12 Disember 2010

SURAT SAYA UNTUK ANDA

SALAM BUAT ANDA,

Buat Anda yang diingati dalam doa dan hati. Semoga Anda sentiasa bahagia dan diredai Ilahi. Hanya bicara biasa dari sekeping hati setelah lama merenung bulan di tengah malam ini. Di malam Disember ini. Saya teringat akan Anda. Terkenang peristiwa Disember yang lalu.

Apakah Anda masih ingat Disember yang lalu? Pada satu petang, ketika kita mahu pulang. Saya tidak mengenali Anda tetapi Anda mengenali saya. Anda seorang yang peramah, mesra dan mudah dibawa bicara. Dalam ramah Anda itu, ada tegas yang tidak boleh diusik. Ya, di dalam lif itu. Di hujung Disember itu, anda menegur saya yang tergesa-gesa masuk dengan sekaki payung yang sentiasa menjadi teman kalau-kalau hujan mahu mengiringi saya pulang.

Anda memanggil saya dengan nama pena itu sedang saya berdiri benar-benar di depan pintu lif. Membelakangi Anda. Saya menoleh dan cuba mengenali Anda tetapi memang benar, saya tidak kenal akan Anda ketika itu. Saya tertanya-tanya malah bertanya berkali-kali kepada Anda "Siapa ya? Kita kenal?", tetapi Anda hanya tersenyum simpul dan enggan menjawab. Anda menyebut pula laman maya saya itu.

Oh, Anda sengaja memancing rasa ingin tahu saya tentang Anda apabila menyebut nama laman maya saya ini. Sekali lagi saya bertanya "Siapa ya?" Penuh teruja untuk mengenali Anda. Akan tetapi, Anda hanya senyum dan masih enggan memperkenalkan diri. Sebaik-baik lif terbuka, Anda keluar. Saya juga keluar. Anda melambai ke arah saya yang masih menanti dengan sekaki payung itu kalau-kalau Anda ingin memperkenalkan diri. Saya mencuri pandang tanda nama Anda, akan tetapi Anda segera menutupnya. Ah, Anda sengaja memancing pertanyaan saya yang saya bawa pulang hingga ke rumah.


Anda yang diingati,

Itu detik perkenalan kita. Setahun yang lalu, dalam Disember yang lalu. Allah mempertemukan kita dengan cara yang direncana-Nya. Terima kasih kepada-Nya kerana mempertemukan saya dengan Anda. Meski sentiasa berjarak, banyak perkara yang saya timba daripada Anda.

Anda yang diingati,

Maaf andai warkah maya ini tidak anda senangi. Seperti kata tadi, saya melihat bulan di tengah malam ini dan segera teringat akan Disember yang telah berlalu pergi setahun lalu . Anda suka membaca dan pantas membaca. Anda membaca saya yang punya tingkap begitu kecil. Anda mengetuknya perlahan, dan lantas saya membuka sedikit demi sedikit. Menjenguk keluar dan melihat Anda berdiri sambil tersenyum. Anda, lantas saya jemput masuk dengan hati gembira. Pernah saya berasa sedikit terguris apabila mengetahui sesuatu yang Anda lakukan untuk saya, tanpa pengetahuan saya. Cuba saya menjarakkan diri daripada Anda namun saya tahu yang salah ialah saya, salah mentafsir bantuan Anda. Saya metah muda dan begitu mudah rajuknya. Saya diam seketika. Namun, keprihatinan Anda membuang rasa yang tidak indah itu dan lantas kita bersama menjejak awan biru. Maafkanlah saya. Anda dan saya, ditakdirkan bertemu. Tanpa kita rancang. Tanpa pernah saya duga.

Malam yang dingin ini,

Setahun itu telah berlalu, saya memang suka mengingati detik-detik penting seperti itu. Sampai bila-bila, saya tidak akan lupa.

Kepada Anda, saya ucapkan terima kasih kerana sudi membuka ruang perkenalan yang indah ini. Mata Anda bagaikan helang, persis mahu melihat segala isi di dalam. Selalunya, saya mengelak untuk memandang mata helang Anda itu namun saya tetap suka dan gembira melihat dan bertemu dengan Anda. Hikmah bicara Anda sentiasa memberi sesuatu walau ada ketika berat untuk saya terima. Bukan salah Anda, tetapi saya yang belum mampu terima.

Buat Anda yang diingati.

Semoga Anda bahagia dan diredai Ilahi. Terima kasih atas perkenalan ini dan maafkan saya andai ada kekurangan dan kesalahan saya sepanjang setahun perkenalan ini. Terima kasih, atas huluran ukhwah ini. Tiada apa-apa yang mampu saya beri kepada Anda tetapi Anda sentiasa memberi kepada saya. Maafkan saya, andai saya pernah menganggu harmoni jiwa dan bahagia masa Anda. Semoga Allah memberkati Anda sentiasa. Terima kasih, Anda.

Yang benar,

saya

2 ulasan:

  1. Salam.

    Wardah, dalam hidup ini, semua perkara berlaku dengan hikmah. Hikmah itu, hanya orang bijaksana yang dapat memahaminya.

    Terima kasih atas tulisan ini.
    Wassalam.
    -kz

    BalasPadam
  2. Salam KZ,

    terima kasih daun keladi
    semoga Allah memberkati dirimu, saban masa dan waktu

    BalasPadam