Ahad, 19 September 2010

BICARA DARI PINGGIR SUNGAI

(Buat Ayah dan Ibu di Pagi Syawal)

Ayah,
aku masih di pinggir sungai itu
diteman dingin kelam
disapa terik siang
ada ketika,
aku tidak betah sendiri, kala
gagak hitam berparuh tajam
terbang rendah ingin mampiri
aku hanya diam,
berpura-pura tiada dan menutup mata.

Ibu,
aku masih di pinggir sungai itu
masih di tanah yang sama engkau tinggalkan dulu
masih menunggu ayah membawaku
ke rumah bahagia yang dijanjikan untukmu
janji yang kudengar tika, aku di dalam rahimmu
sedang belajar makna cinta ayah dan ibu.

Ayah,
aku masih di pinggir sungai itu
menunggu ibu dan dirimu
membawaku ke dunia baru
yang penuh warni-warna bahagia
lantas,
dingin dan terik ini aku tinggalkan.

Ibu,
aku masih menanti tiba kau bersama ayah
untuk aku rebahkan lelah dalam hangat dakapmu
seraya,
dikucup kasih ayah

dan,
kala takbir Syawal bergema
aku masih di pinggir sungai itu
menanti dengan sabar akan,
ayah dan ibu.

Berita Minggu, 12 September 2010

WARDAH MUNIRAH
FAKULTI PENULISAN, ASWARA

3 ulasan:

  1. tenang dan mendalam rasa selepas baca karya ini.
    saya perlu mengerahkan sel-sel otak bergerak aktif bagi mencerna maksud tersirat. terima kasih kak kerana sudi berkongsi karya kreatif akak bersam-sama pengikut blog ini.

    BalasPadam
  2. Metafora 'pinggir sungai' cuku kuat untuk mewakili pinggir hidup yang masih perlukan restu ayah ibu. Tahniah, teruskan berkarya. Ada kekuatan pada sajak ini.

    BalasPadam
  3. Assalammualaikum.

    Adik Khaliq, terima kasih kerana membacanya dan teruslah menulis.

    Cikgu Shapiai, terima kasih banyak atas perhatian. Sungguh banyak lagi yang perlu saya pelajari untuk mengatasi kelemahan yang ada. Terima kasih, cikgu kerana sudi membaca.

    BalasPadam