Khamis, 30 September 2010

BERFIKIR DALAM MENULIS

OKTOBER akan menjengah usia. Terasa waktu begitu cepat berlalu apabila sering saja dihitung. Berbanding awal dahulu, saya kini sudah kurang aktif untuk menulis di laman ini. Bukan kerana saya sudah malas menulis. Akan tetapi, saya perlu berfikir lebih panjang untuk menentukan tulisan yang ingin saya paparkan di sini. Sekali butang 'terbit' diklik, akan banyak implikasi yang mendatang.

Menulis di laman blog barangkali boleh dianggap sebagai aktiviti masa senggang untuk melatih kemahiran menulis. Ada juga yang menjadikan laman maya ini sebagai buku catatan harian mereka, sama ada kisah yang ditulis itu bersifat terlalu peribadi atau tidak, semuanya harus tetap diterbitkan. Tidak kurang yang menjadikan wisma ini sebagai laluan untuk membentuk gagasan fikiran dan penterjemahan sesuatu pemahaman. Memberi pencerahan mengenai gejolak budaya yang melanda masyarakat dan dunia untuk difikirkan oleh masyarakat pembaca.

Berada di atas talian tanpa sempadan sebegini sebenarnya memerlukan penulis berfikir lebih lama sebelum menghimpun aksara menjadi kata. Sekiranya tulisan itu hanya mencitrakan rupa diri yang pincang daripada ketulusan nilai murni, maka hal itu akan turut melibatkan maruah bangsa dan agama yang dibawa atas nama yang dipaparkan, atas rupa diri yang bertindak sebagai duta kepada agama, bangsa dan negara.

Berbicara keterlaluan dengan menganggap laman ini sebagai hak peribadi juga boleh mengundang pelbagai persepsi negatif pembaca, apatah lagi jika perkara yang ditulis membabitkan maruah diri, agama, bangsa, negara atau institusi yang kita diami. Keterlaluan menulis bersandarkan emosi akan memburukkan keadaan dan memberi salah tanggapan kepada orang yang bukan berkenaan.

Ada ketika, laman bebas seperti ini boleh menjadi tempat persembunyian atau juga citraan personaliti yang tidak dapat diterjemahkan dalam kehidupan seharian. Namun, kepelbagaian alasan yang dikemukakan atas setiap tulisan yang disiarkan, pemblog tidak boleh menafikan kebenaran hakikat betapa menulis di atas talian memerlukan lebih banyak perhitungan fikiran sebelum memaparkan sesebuah tulisan agar tulisan yang tersiar tidak mendatangkan implikasi dan citraan negatif kepada diri sendiri, agama, bangsa dan negara.

UNTUK ANDA DAN SAYA, SELAMAT BERFIKIR DAN MENULIS

1 ulasan:

  1. Ada benarnya luahan yang dinukil ini.

    Pada pendapat saya, tentulah sesetengah penulis wajar menghormati dasar editorial mana-mana penerbit sebelum menyiar tulisan dalam weblog.

    BalasPadam