Jumaat, 23 April 2010

THE KING AND I

MENGISAHKAN perjalanan hidup Anna Leonowens yang merupakan seorang guru bahasa Inggeris dari England. Anna yang merupakan seorang balu bersama anaknya, Louis telah datang ke Siam setelah bersetuju menerima tawaran Raja Mongkut untuk mengajarkan bahasa Inggeris kepada anak-anaknya. Persetujuan Anna bertitik tolak daripada perjanjian yang dipersetujui Raja Mongkut melalui surat iaitu bersetuju menyediakan sebuah rumah khas untuk dia dan Louis di luar istana. Walau bagaimanapun, Raja Mongkut enggan mengotakan janjinya itu. Anna terpaksa tinggal di dalam istana Raja Mongkut namun tetap mendesak untuk mendapatkan rumah yang dijanjikan.

Anna telah diperkenalkan dengan budaya hidup Raja Mongkut dan adat Siam itu sendiri seperti budaya kowtow dan penghormatan tinggi terhadap raja sehingga larangan mengangkat wajah kepada raja. Sebagai seorang yang berpendirian, Anna tidak mahu melakukan kowtow kerana melanggar prinsip dia. Hal ini lantaran kehadirannya ke Siam adalah untuk mengajar dan bukan sebagai hamba kepada raja. Dalam masa yang sama, Anna telah berkenalan dengan seorang isteri baharu Raja Mongkut yang diberikan oleh raja Burma iaitu Tuptim. Gadis tersebut berhadapan dengan konflik apabila dia sebenarnya mencintai lelaki lain iaitu Lun Tha. Tuptim telah menceritakan hal tersebut kepada Anna dan meminta Anna membantunya.

Pada satu ketika juga, khabar angin berkenaan dakwaan Permaisuri Victoria yang menganggap Raja Siam dan negara Siam sebagai tidak bertamadun telah tersebar luas. Hal ini menganggu Raja Mongkut sehingga menyebabkan dia memarahi Anna dan menganggapnya sebagai hamba. Anna yang tegas mengatakan ketidakhambaannya tekad untuk meninggalkan Siam. Walau bagaimanapun, hajat Anna terbantut apabila permaisuri pertama iaitu Lady Thiang memujuk dan memerihalkan kebaikan Raja Mongkut yang sebenarnya seorang yang baik meskipun nampak angkuh dan tidak beradab.

Atas cadangan Anna, Raja Mongkut bersetuju untuk melangsungkan majlis makan malam dengan menjemput duta British serta para bangsawan Inggeris. Majlis tersebut berlangsung untuk mengangkat citra kebangsawanan Raja Mongkut dan para isteri serta istana. Mereka berpakaian dan berhias ala Inggeris. Hal ini bagi membuktikan bahawa mereka juga sebuah negara dan bangsa yang bertamadun dan menolak khabar angin negatif terhadap mereka. Dalam majis itu juga, pementasan teater yang diadaptasi daripada sebuah buku berjudul Uncle Tom’s Cabin menjadi bukti betapa bangsa mereka mampu menginterpretasi karya Barat mengikut cara dan budaya mereka. Majlis tersebut nyata berjaya dan memberi keyakinan terhadap kedutaan Inggeris dan para hadirin akan ketamadunan yang dimiliki Siam.

Pengakhiran muzikal ini berlaku apabila Raja Mongkut meninggal akibat tekanan dan memperlihatkan Raja Chulalongkorn naik sebagai penganti. Raja Chulalongkorn telah melakukan pembaharuan terhadap budaya dan adat Siam yang dianggapnya keterlaluan seperti amalan kowtow. Hal tersebut merupakan pengaruh yang dibawa oleh Anna yang melihat perlunya satu komunikasi dan saling menghormati dengan cara yang lebih menjaga maruah manusia. Anna yang mahu pulang ke British membatalkan hajatnya atas keinginan Raja Mongkut yang ingin Anna terus mengajar anak-anaknya.

Naskhah muzikal dengan 22 buah lagu ini bertemakan perjuangan dalam mengubah paradigma dan cara hidup ke arah yang lebih baik dan mampu meningkatkan taraf diri. Dalam hal ini, Anna Leonowens merupakan watak utama yang berperanan membawa perubahan pemikiran Raja Mongkut dan kebudayaan serta adat Siam. Raja Mongkut terkenal sebagai seorang raja yang bongkak dan berperwatakan kasar terhadap hamba dan orang bawahan. Walau bagaimanapun, Anna telah mengubah cara Raja Mongkut tersebut menerusi penentangannya terhadap amalan kowtow dan isu perhambaan oleh golongan atasan. Keberanian Anna Leonowens dalam berbicara secara langsung berkenaan hal-hal tersebut kepada Raja Mongkut merupakan satu tindakan luar biasa yang tidak pernah dilakukan oleh orang lain di sekitar Raja Mongkut. Selain itu, Anna juga menegur tindakan raja yang mengamalkan perhambaan. Bagi Anna, setiap insan berhak untuk hidup gembira dan tidak sewajarnya diperlakukan dengan kejam dan menyekat kebebasan mereka untuk berasa gembira. Hal ini merujuk kisah Tuptim yang terpaksa akur akan sistem Raja Mongkut yang membuatkan dia terpisah dengan kekasihnya, Lun Tha.

Selain itu, Anna juga telah membantu dan berusaha mengangkat martabat ketamadunan bangsa Siam untuk menghapuskan khabar angin tidak baik berkenaan ketidaktamadunan Siam pada pandangan pemerintah British. Unsur ilmu dan penekanan terhadap pengetahuan merupakan elemen utama yang cuba diterapkan Anna kepada Raja Mongkut dan masyarakat istana agar dipandang tinggi oleh masyarakat Inggeris. Nyata sekali, segala usaha Anna dalam mengubah kebudayaan Siam ke arah yang lebih baik dari segi moral dan fizikal berjaya dilakukan. Penerimaan Raja Mongkut terhadap peraturan baru yang diletakkan Raja Chulalongkorn mengabsahkan perjuangan Anna Leonowens. Secara halus juga, muzikal ini merupakan satu pencitraan akan kepentingan Barat dalam memperlihatkan ketamadunan sesebuah bangsa bukan Inggeris. Hal ini dapat dilihat apabila pengarang telah menjadikan Raja Mongkut resah akan dakwaan Permaisuri Victoria dan menyetujui cadangan Anna agar majlis makan malam bertemakan Barat bagi mencerminkan ketamadunan Siam.

Karya ini mengangkat isu perhambaan yang diamalkan oleh kebanyakan institusi istana. Hal ini dapat dilihat menerusi kisah yang dibawa dalam novel Uncle Tom’s Cabin oleh Harriet Beecher Stowe’s. Buku tersebut telah diberikan Anna kepada Tuptim dan menjadi subjek pementasan dalam majlis makan malam bersama kedutaan British. Dalam buku tersebut, King Simon merupakan antagonis yang cuba memperhambakan Eliza. Menerusi karya ini, khalayak mendapat penegasan betapa perhambaan merupakan satu perkara yang tidak dapat diterima oleh masyarakat dan bangsa yang bertamadun. Sekatan pemerintah terhadap kebebasan hidup rakyat merupakan satu hal yang tidak wajar dan perlu dihapuskan. Perihal isu ini dapat dilihat menerusi perbincangan Anna Leonowens dengan Raja Chulalongkorn sewaktu Anna menceritakan kisah Uncle Tom’s Cabin dan pementasan tersebut. Pada akhirnya, khalayak akan dipertontonkan dengan kepincangan dan kekalahan pihak raja yang zalim apabila King Simon ditenggelamkan oleh Buddha ke dalam laut sewaktu cuba membunuh Eliza. Hal ini memperlihatkan persamaan kisah Nabi Musa yang dianiayai oleh firaun yang lantas ditenggelamkan laut.

Sementelahan itu, The King and I menerusi lagu Getting To Know You membawa persoalan kejujuran dan keikhlasan seorang guru yang berbangga dan berbahagia dengan tanggungjawabnya sebagai pendidik. Sebagai guru, Anna berasakan bahawa bukan hanya dia yang mengajar sebaliknya dia turut menjadi pelajar dalam memahami karenah setiap anak didiknya. Hal tersebut merupakan satu pengajaran dan pengalaman yang diperolehi Anna sebagai guru. Secara halus juga, paparan isu ini turut memperlihatkan kemuliaan seorang guru yang berusaha untuk mengangkat martabat diri seseorang manusia menjadi lebih berilmu lantas mampu mengemudi hidup dan fikirannya ke arah yang lebih baik.

Persoalan cinta sesuatu yang tidak dapat dielakkan dalam karya ini. Melalui Tuptim, khalayak dipertontonkan dengan cinta tidak kesampaian antara dia dengan Lun Tha. Dalam hal ini, cinta terpaksa dikorbankan demi memenuhi kehendak Raja Mongkut. Dari sisi lain, cinta dalam karya ini juga dapat dilihat melalui watak Raja Mongkut dengan Anna Leonowens itu sendiri. Meskipun perihal cinta antara mereka tidak diperlihatkan secara jelas namun khalayak tetap dapat meneka melalui cara pandangan, sentuhan dan keluarbiasaan kemesraan mereka. Namun begitu, cinta mereka terhalang atas faktor perbezaan budaya dan strata.

1 ulasan:

  1. asmira_ayra iyha(fb)9 Januari 2013 4:18 PTG

    Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pentadbir blog.

    BalasPadam