Sabtu, 20 Februari 2010

HANYA DI MERCU

SAYA jarang mendengar lagu. Cuma, dalam keadaan tertentu sahaja lagu menarik perhatian saya. Saya telah mendapatkan vcd Akademi Sastera 2 daripada seorang pegawai Januari lalu. Dalam rakaman tersebut, ada sebuah lagu sebagai latar di penghujung rakaman dan lagu ini sangat menambat hati saya sejak hari pertama saya mendengarnya. Sering juga lagu ini saya nyanyikan sendiri walaupun saya sedar ada liriknya yang pincang sungguh dari lirik asal. Saya suka akan nada lagu dan isi di dalamnya. Pada satu hari, saya mencari lirik lagu tersebut melalui internet. Barulah saya tahu, lagu tersebut berjudul Hanya Di Mercu dan dinyanyikan oleh Ayu OIAM. Setiap kali mendengar lagu tersebut pada sedutan terakhir rakaman, ada sesuatu yang menyentuh perasaan saya. Lalu, di tapak ini saya abadikan lagu tersebut.

HANYA DI MERCU

Mimpi dan harapan
Cecita yang tinggi menjulang
Tak pernah terluahkan
Hanyalah di hati tersimpan
Terpendam
Keterbatasan diriku menjadi penghalang

korus:
Sampai bila aku bertanya sampai bila
Ku harus mencuba

Bila lagi desak hatiku bila lagi
Aku harus berani
Lalu ku bangkit tegak berdiri
Mengatur langkah ku terus mendaki
Cita-citaku
Di mercu

Mimpi dan harapan bagaikan duri yang mencengkam
Seandainya ku biar cecita dihati tersimpan
Terpendam
Keterbatasan tak wajar menjadi penghalang

Bridge:
Aku mencari kekuatan
Dalam kelemahan
Aku temui kejayaan
Dalam keberanian

Lagu: Aubrey Suwito
Lirik: Habsah Hassan

2 ulasan:

  1. As Salam Wardah

    Senyuman tiada tandingan itu..saya juga suka... =)

    BalasPadam
  2. Waalaikumussalam Citra,

    Ya, samalah kita. Saya pun sangat suka dengan senyuman itu. Hehe.

    BalasPadam