Rabu, 17 Februari 2010

1511H (KOMBAT)

PERJUANGAN Komander Mohammad Ameen dan para ahli Gerakan Pemuda Islam berusaha menyelamatkan Madinah al-Munawwarah dan Makkah al-Mukarammah yang mahu dihancurkan oleh Abrahah Moden (Presiden Nosirname). Berlatarkan tahun 2087, novel ini mengetengahkan kebangkitan pemuda Islam yang penuh kekuatan mental, rohani dan jasmani untuk mempertahankan Islam dari terus diancam kebobrokan musuh yang nyata.

Bagi penggemar filem-filem berkonsepkan perang, karya ini sudah tentu menarik minat. Apatah lagi apabila pengarangnya mengangkat citra peperangan dalam Islam yang tentunya berbeza dengan imej perang konvensional, yang biasa kelihatan. Membunuh tanpa sebab dan berperang tanpa tujuan yang mantap.


Lebih daripada itu, ada harapan yang minta disuburkan. Ada impian yang mahu direalisasikan dan ada cita-cita yang perlu dilunaskan. 1511H (KOMBAT) menyuntik semangat remaja Islam untuk bangkit mengimarahkan bumi dengan hukum dan peraturan Allah. Menjana remaja Islam yang kukuh rohani dan jasmani untuk tampil sebagai pejuang yang mencintai kesyahidan.

2 ulasan:

  1. Novel ini bermula dengan baik, tapi berakhir dengan sedikit kebosanan kerana bab tentang perang terlalu banyak. Namun, itu bukan masalah novel ini, itu masalah orang seperti saya yang kurang meminati novel berkaitan perang.

    Cik, apa pendapat anda tentang novel ini?

    BalasPadam
  2. Assalammualaikum, Pei Pan.

    Seperti saudara, halaman pertama novel ini sudah menarik perhatian saya sehingga membuatkan saya sayang untuk menangguhkan pembacaan. Meskipun saya kurang berminat pada elemen perang yang ada, namun ketelitian dan unsur penceritaan yang cuba disampaikan iaitu perjuangan dan tanggungjawab para remaja tersebut menjadi pengubat.

    Walau bagaimanapun, saya berbangga dengan karya ini atas citra Islami keupayaan muslim menguasai dunia. Insya-Allah.

    BalasPadam