Khamis, 31 Disember 2009

MELABUHKAN HARI

1

2009 akan menjadi lipatan sejarah sekadar beberapa jam sahaja lagi. Bagi saya, 2009 sama seperti tahun-tahun lain, punya keistimewaan yang tersendiri. Lebih utama, semakin beranjak masa dan tahun, semakin bertambah pengalaman hidup saya. 2009 menjadi saksi kepada jatuh bangun jiwa saya. Menyaksikan kegembiraan dan kesayuan yang menjadi santapan setiap yang bernyawa. Saya bersyukur kepada Allah kerana diberikan kesempatan untuk menikmati rasa hidup sepanjang tahun 2009. Esok? Esok belum lagi pasti sama ada masih berkesempatan untuk meniti hari baru. Sesungguhnya, saban hari merupakan liku-liku masa yang semakin mendekatkan kita kepada kematian. Kita sering melakukan dosa, sentiasa berasa bersalah dengan dosa namun entah cukup entah tidak taubat nasuha untuk menghapus segala dosa. Semoga Allah memberi kekuatan dan mempermudahkan urusan saya dan kita semua untuk menjadi hamba yang sentiasa sedar pada hakikat kejadian diri dan sentiasa bersyukur dengan bilah-bilah hari yang diberi.

2

Hari ini merupakan hari kedua saya saya dihinggapi demam panas. Dalam dua minggu ini, sudah dua kali saya mengalami demam. Hari ini agak mencabar berbanding semalam kerana saya bukan sahaja diserang demam panas, akan tetapi mengalami sakit perut. Buscopan telah puas saya makan, ORS juga begitu. Saya seorang yang tidak berapa gemar ke klinik, lebih suka membiarkan antibodi menjalankan tugasnya. Namun, disebabkan saya sedang menjalani latihan industri maka saya pergi juga bertemu doktor di Klinik Kesihatan Selayang. Suhu yang dicatatkan semalam ialah 38.6. Hari ini panasnya masih ada akan tetapi sedikit kurang berbanding semalam. Yang saya gusarkan ialah proses LI. Sudah tiga cuti sakit yang saya ambil sepanjang dua minggu ini. Memanglah, Pn Zaiton Ajamain membenarkan saya pulang semalam. Pada awalnya, beliau menyarankan agar saya pergi ke perpustakaan DBP memandangkan tidak ada apa-apa kerja yang boleh diberikan kepada saya. Namun apabila saya khabarkan tidak sihat, beliau membenarkan saya pulang sahaja dan tidak perlu juga datang untuk hari ini. Semuanya gara-gara kesepian yang melanda bahagian saya. Ramai pegawai yang mengambil cuti. Hanya beberapa orang sahaja yang ada. Apatah lagi, tiada program yang boleh melibatkan saya. Sedih juga kerana gagal mendapatkan pengalaman sebenar menjalani LI. Memang bukan salah pihak DBP kerana pada penghujung tahun begini, memang tidak banyak program lagi. Saya fikir, pihak ASWARA perlu lebih peka tentang ini. Janganlah dihantar lagi para mahasiswa menjalani LI di hujung tahun dalam tempoh yang singkat. Tidak banyak yang boleh diperolehi. Bukankah rugi begini?

3

Azam. Saban kali tahun baru menjengah, manusia sibuk berbicara tentang azam. Ada yang serius dan ada yang sambil lewa. Bagi saya, azam tidak akan berguna sekiranya hanya dijadikan satu budaya 'menyebut' bagi meraikan tahun baru. Azam sewajarnya dikuatkan dengan tindakan, usaha yang berterusan. Apalah gunanya azam sekiranya hanya menjadi bahan cerita tanpa ada sebarang perencanaan untuk merealisasikannya? Bagi saya, seperti biasa mengharapkan dapat menjadi seorang manusia yang saban hari memberi manfaat dan menambah kebaikan dalam hidup sebagai bekal hari kemudian.

4

Memasuki 2010, fikiran saya berpusatkan keputusan peperiksaan yang bakal keluar. Sebagai pelajar, keterujaan untuk mengetahui keputusan peperiksaan tidak dapat dielakkan. Tanda tanya sentiasa bermain di fikiran. Apakah beroleh kejayaan seperti yang diimpikan atau ada kelemahan yang mengakibatkan kemerosotan? Walau bagaimanapun, saya bertawakal dan insya-Allah dengan tawakal akan membuatkan jiwa menjadi semakin kuat untuk menerima apa-apa keputusan.

SELAMAT TINGGAL 2009.

Kami memandangnya dengan empati
"Kauhanya sejarah silam yang pernah
membuat kami terbungkam dalam pelukan noda dan tawa dunia.
Atas segala itu, memang kauhanya layak menjadi
sejarah yang tidak akan kami bongkar dalam peri hidup kami,
walau seribu tahun lagi."

2 ulasan:

  1. iya, azam normalnya dilihat kepada perencanaan. tegar atau tidak azam, dijustifikasikan berdasar tindak dan gerak susul.

    namun bicara tentang azam masih perlu, dan terkadang bermula dari bicara kosong, terbinanya kekuatan agar bisa ia direncana.

    semoga saudari baik2 hendaknya. entri ini bermakna. selamat. ;)

    BalasPadam
  2. Salam buat Eskep,

    Hendaknya begitulah. Azam bukan sekadar indah untuk menjadi santapan bicara semata-mata tanpa ada tindakan yang menyusul.

    Selamat datang dan terima kasih kerana berlabuh di laman ini. Sekadar perkongsian bersama.

    BalasPadam