Ahad, 12 Julai 2009

SIMPUHAN DOA PENCINTA SEJATI

Sujud emak, di sisinya Boboy yang sudah berusia 15 tahun tetapi masih setia menemani emak.

SUJUD seorang emak yang penuh dengan harapan dan doa panjang untuk anak-anaknya. Saya yakin itulah antara inti pati doa yang sering emak panjatkan tatkala sujud panjangnya di hamparan sejadah pada tiap sujud terakhir waktu solatnya. Setiap kali cuti semester bertandang, saya akan sentiasa meluangkan masa untuk berada di sisi emak. Waktu ini saya gunakan untuk melepaskan rindu dendam, mengamati wajah emak sepuas-puasnya walaupun saya tahu bahawa saya tidak akan pernah puas untuk mengamati wajah emak.
Antara waktu yang paling saya suka dalam meniti waktu-waktu itu ialah waktu emak menunaikan solatnya, waktu emak menadah tangan berdoa panjang dengan wajah yang penuh mengharap, sewaktu wajah tua emak menatap al-Quran lama yang sangat disayanginya dan sewaktu emak tidur diulit mimpinya.

Bagi saya, merenung wajah emak pada kala-kala itu adalah suatu nikmat yang tidak ingin saya lepaskan. Apabila merenung emak yang sedang berdoa panjang dari kejauhan, saya turut berdoa di dalam hati agar segala doa emak akan dimakbulkan Allah s.w.t dan semoga rindu dan cinta emak untuk menghayati kalam Tuhan setiap usai solat akan terus membunga segar.

Rasa syahdu sering mengusik hati saya apabila merenung wajah emak yang penuh khusyuk menadah tangan, berdoa. Pernah saya tanyakan kepada emak selepas mengucup palma tangan, pipi dan dahinya usai solat tentang doa apa yang emak panjatkan sampai begitu lama? Emak hanya sungging senyum sambil menjawab:

"Doa apa lagi kalau bukan untuk adik berjaya dalam segala yang adik ceburi, cemerlang dalam pelajaran, jadi anak yang baik dan selamat dunia dan akhirat. Doa untuk abang-abang agar mereka bahagia dan diberkati Allah .... doa untuk diri mak sendiri, agar sihat dan dapat tengok anak-anak emak hidup bahagia ..." dan bermacam-macam lagi.

Saya terdiam, memang saya tahu itulah isi doa seorang emak. Jauh di sudut hati, saya mengucapkan syukur kepada Allah dan terima kasih kepada emak. Saya tahu emak akan kesunyian apabila saya mula memasuki semester baru hujung Julai ini. Saya juga akan merasakan perkara yang sama. Kalau boleh, saya juga tidak mahu berpisah jauh dengan emak. Namun, saya terpaksa melakukannya demi memastikan saya mampu berdiri sendiri dengan ilmu yang saya ada, kelak.

Saya bukanlah seorang anak perempuan yang banyak bercakap. Sejak kecil, saya lebih terbiasa bersikap diam apabila berada di rumah. Mungkin kerana saya mempunyai lima orang abang dan sering berasa kekurangan tanpa seseorang yang dapat saya panggil kakak, lalu saya lebih gemar memencilkan diri dan bersunyian di dalam kamar sendiri. Namun begitu, hubungan saya dengan emak tetap mesra. Ya, saya sangat mencintai emak.

Cuma, akhir-akhir ini saya berasa agak terganggu apabila emak sering mengeluh:

"Itulah, ada anak perempuan pun seorang. Adik masuk belajar, tak adalah teman mak ... dah tua-tua ni, walau macam manapun mesti nak anak perempuan ...". Ujar emak di satu sela masa.

Saya melempiaskan rasa gusar di dalam hati dan berulang kali saya yakinkan kepada emak bahawa pemergian saya adalah untuk memenuhkan kantung jiwa saya dengan ilmu yang insya-Allah mampu mengubah nasib kita berdua. Alhamdullillah, saya sangat bersyukur atas pemahaman emak walaupun saya tahu hati emak masih berperang dengan rindunya terhadap saya kala saya berpergian nanti.

Namun, janji saya pada diri saya sendiri - saya tidak akan sia-siakan saat perpisahan dengan emak ini dengan melakukan perkara yang hanya akan merugikan segala pengorbanan emak yang telah mengizinkan saya untuk melanjutkan pengajian. Insya-Allah, saya akan buktikan betapa perpisahan saya dan emak ini tidak akan sia-sia.

Hanya kepada Allah, saya berdoa agar emak diberikan kekuatan untuk menjadi seorang hamba yang sentiasa teguh rohani dan emosinya lantaran keterikatan hubungan cintanya dengan Allah s.w.t. dan itulah doa seorang anak yang sentiasa mencintai ibunya.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan